Benarkah kita sudah Merdeka?

Satu hari sebelum hari kemerdekaan Republik Indonesia tercinta ini, ada dua peristiwa yang saya alami, yang membuat saya bertanya – tanya kembali tentang arti kemerdekaan. Sudahkan kita sebenarnya sudah merdeka sebagai seorang manusia? Atau sebenarnya, kita ini masih terjajah? IMG_1139

Peristiwa pertama, seorang teman sekolah saya mengirimkan semacam poster tentang saran mempunyai dua istri agar Indonesia terbebas dari janda.  Dan itu dikirim dengan maksud untuk bahan bercandaan group. Dan buat saya, joke yang ini sama sekali tidak lucu.

Kenapa masalahnya dengan janda atau duda? Apa salah nya punya status seperti itu? Apa ada yang menikah untuk berpisah? Apa kah ada yang mau rumah tangga nya gagal? Apakah ada orang mau dengan suka rela mempunyai status tersebut? Apa hak orang – orang men judge status itu?

Dilecehkan, diketawakan, dianggap tidak baik, tidak diterima masyarakat, itu yang sering membuat banyak orang – orang (dalam hal ini  (menurut saya) terutama perempuan), yang kemudian merasa lebih baik tidak berpisah, dan kemudian memilih lebih baik berpura – pura segalanya baik, keluarganya baik – baik. Atau kemudian kalaupun harus berpisah, akan berusaha sekuat mungkin agar tidak ada orang yang tau. Karena berpura- pura ternyata lebih baik dari pada orang tau yang sebenarnya, lebih baik agar dapat diterima di masyarakat.

Kejadian kedua adalah, seorang teman saya mengirimkan link ke medsos, dimana isinya tentang seseorang yang saya kenal, yang demi menjaga image dan kepopulerannya, kemudian rela berbohong tentang dirinya di depan publik. Padahal, banyak sekali aktor atau aktris yang terbukti tetap laku walaupun banyak orang yang mengetahui  tentang jati diri mereka yang sebenarnya. Mereka tetap tidak mau menjawab pertanyaan yang bersifat pribadi, mereka tetap memilih diam agar tetap dalam kemerdekaan nya untuk tetap menjadi dirinya sendiri. Bukan bersibuk sibuk membuka cerita tentang dirinya, tentang hal-hal yang bersifat pribadi, dan kemudian terjebak untuk membohongi publik, agar bisa diterima.

Dari kedua kejadian itu, saya berpikir banyak tentang kemerdekaan. Merdeka kah kita kalau kita masih takut untuk mengatakan tentang status kita, masih takut untuk mengatakan apa yang sebenarnya tentang jati diri kita?

Kemudian saya berpikir tentang kejadian ketika masa-masa dimana kalau membela salah seorang pejabat yang saat ini sedang menjalani hukuman, banyak teman – teman saya yang ketakutan kalau ketauan membela penjabat tersebut atau pro terhadap pejabat tersebut. Bahkan untuk mengatakan pendapat mereka tentang kejadian tersebut saja tidak berani. Alasan nya? Karena ketakutan untuk disingkirkan dari masyarakat. Ketakutan dianggap “kafir”. Ketakutan dianggap sebagai “manusia berdosa”

Atau kejadian ketika ada kejadian di suatu tempat, ketika banyak sekali orang – orang yang takut untuk menyatakan yang benar, bahkan banyak yang diam diam menyatakan dukungan kepada saya, karena takut kalau ketauan mendukung saya, mereka akan terbuang dari “kelompok elite”. Ketakutan karena yang saya lawan adalah “orang – orang kuat”, yang mengaku membela hak setiap orang, mengaku membenci penindasan, tapi yang dilakukan ternyata berbeda.

Jadi kemudian, apa sebenarnya makna “kemerdekaan”?

Menjadi orang lain agar bisa diterima lingkungan? Berbohong tentang status agar tidak menjadi bahan tertawaan? Tidak berani berpendapat yang berbeda agar tidak disingkirkan oleh masyarakat sekeliling? Tidak berani menjadi kaum minoritas, karena ketakutan untuk disingkirkan dari kelompok tertentu?

Uhm ….  kalau begitu mungkin benar kata salah satu pahlawan “perjuangan untuk mendapatkan kemerdekaan menjadi makin sulit saat ini, karena yang harus dilawan adalah bangsa sendiri.

Saya sendiri, saat ini sebisa mungkin untuk tidak mau terjajah, untuk tetap merdeka dalam menyatakan apa yang saya pikirkan, apa pendapat saya, bagaimana cara saya melihat dan memandang sesuatu. Walaupun mungkin harga yang saya bayar akan sangat besar, termasuk ditinggalkan oleh orang – orang yang saya anggap sahabat ataupun teman saya bahkan orang – orang yang saya anggap saudara saya sendiri. Saya cukup menghargai kebebasan mereka untuk tidak setuju dan memilih jalan yang mereka anggap benar, seperti saya menghargai diri saya sebagai mahluk Tuhan yang hidup di negara yang sudah menyatakan kemerdekaanya sejak 72 tahun yang lalu.

Salam kemerdekaan !!!

About kharinadhewayani

I am just an ordinary woman who wants to share her mind and her dreams to the world.
This entry was posted in Uncategorized and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s